Boelan Sabit


Kangen
Agustus 21, 2008, 4:48 am
Filed under: ordinary, poetry

Malam tadi aku terbangun dr mimpi buruk. Aku lihat HP, jam 03.1*, msh jauh dr subuh. Stlh itu aku coba kembali memejamkan mata, ternyata tdk bisa, ada sesuatu yang mengganjal…

mak, aku kangen
aku ingin pulang….
lidahku sdh rindu akan nikmatnya masakanmu
kepalaku sdh rindu akan hangatnya usapan jemarimu
telingaku sdh rindu akan damainya nasehatmu
tanganku, badanku dan airmataku sdh rindu untuk
mencium dan membasuh kakimu

mak, aku kangen
aku ingin sekali pulang….

Iklan

31 Komentar so far
Tinggalkan komentar

sebuah rasa..

Komentar oleh imgar

beruntungnya masih punya ibunda

“alhamdulilah” (dr yg punya blog)

Komentar oleh utaminingtyazzzz

Masakan ibuk selalu jadi motivasi luar biasa utk pulang!

“Hek ehhh” (dr yg punya blog)

Komentar oleh dEekZ_

ternyata teknologi masih belum bisa menggantikan…
aku ya mau pulang neh, mau nebeng??

“mau pulang kapan?, kemana?” (dr yg punya blog)

Komentar oleh slempitanjempolkadalˠ

hiks hiks… jd kangen ibuku 😥
kenapa tiket mahal sekali…..

Komentar oleh pimbem

pulanglah nak…
*mewakili ibunda 🙂

Komentar oleh easy

Senangnya bunya emak, saya uda nga punya jadi kangen masakan, nasehatnya, ama belaiannya kalo lagi cerita 😦 , buat dia bahgia ya mas selama masih ada

Komentar oleh hedi

beruntung masih punya ibu hiks… pulang cepet mumpung beliau masih bisa dipeluk..

Komentar oleh kucingkeren

bener, beruntung sekali kamu masih punya ibu yg bisa dikangenin 🙂

Komentar oleh Elys Welt

Salam
Aku juga kangen mereka kangen pelukan mereka..Pokoknya kangen
btw cepet mudik aja atuh 🙂

Komentar oleh nenyok

Saya juga kangen Ibu, meski berbeda dunia … ya ALLAH titip salam untuk Ibu, bahagiakan ia disana. amin ya Rabb

Komentar oleh Rindu

Saya juga Rindu banget kampoeng halaman….
Padahal baru 7 bulan di sini…Kangennya itu loh…..

Komentar oleh Pakde

ambil cuti sajah trus pulang..
hikss..daku juga kangeen sama mae’..
apalagi mu puasa selalu menghabiskan puasa sendiri hiks..
miss u mom..

Komentar oleh wi3nd

iya rasa ituh juga yang tengah daku rasakan,terlebih menjelang ramadhan daku selalu sendiri..
kangen samah masakan mae’kangen,miss uu mom..

Komentar oleh wi3nd

sabar nggga… nunggu lebaran? sekalian mudik gitu…

Komentar oleh latree

sama dengan yang saya rasakan

Komentar oleh kishandono

Bersyukurlah masih punya ibu….ayah ibuku tak berumur panjang, syukurlah saya sempat bekerja dan sempat menyenangkan beliau…..
Jika sempat, seringlah menengok orangtua, selagi beliau masih ada.

“i will” (dr yg punya blog)

Komentar oleh edratna

andaikan jakarta – kediri cuma 5 jam… 😥

lain rasanya denger suara orangtua di telpon dan denger suaranya langsung…..

pas kuliah, bisa sebulan 2 kali pulang….

nah sekarang….. 2 bulan sekali bisa pulang adalah suatu nikmat yang tak terkira….

“loh klo aku pas kuliah dulu, tiap minggu pulang…”
(dr yg punya blog)

Komentar oleh chiquit

wah layoutnya sama ma punyaku hahahah

“lho iya yah…”(dr yg punya blog)

Komentar oleh rahmat sandi

“Pulanglah….
Karena hari belum Petang..”

Merantau jauh dari orang tua, ya, mas..?
Semoga kerinduannya bisa terobati…
Sebentar lagi Ramadhan…
“MOhon Maaf Lahir Bathin”
Selamat Berpuasa…

Komentar oleh syelviapoe3

Postingan kang herry bikin saya pengen cepat-cepat pulang dan langsung bersimpuh di kaki simbok. 😥

Mohon maaf lahir & batin kang

“sama-sama mas”
(dr yg punya blog)

Komentar oleh Sugeng Rianto

Ogut dah pulang donk..
sory bikin ngiri ..kekekekek..

“pulang kok gak ngajak2”
(dr yg punya blog)

Komentar oleh gempurr

moga momen lebaran kali ini dipertemukan-Nya.

Maafkan anakmu ini Ibu. Meskipun samudra luas memisahkan qt, tp msh ada saluran 4 kawat or jaringan bawah laut yg membantu.

Komentar oleh yodama

Ingat mudik ya om
palig ingat KA senja Utama juga 😀

“senja utama?, argo lawu lah… hehe”
(dr yg punya blog)

Komentar oleh petak

pulanglah nak…
ibumu pun sudah kangen….

Komentar oleh bakhrian

Kangen sama ibunya ya?
Subhanallah…
Adakah ketiga anak-anakku kelak akan juga mempunyai rasa kangen padaku?

Komentar oleh Nin

saya juga kangen .. ='(

mudah2an sblum Ramadhan ini bisa ketemu

“harus..!” (dr yg punya blog)

Komentar oleh aldi

nyam..nyam…
iyah…masakan ibu emang mahal dan lezat dari makanan manapun didunia…

Komentar oleh Odie

bener banget, satu hal pasti kalo masakan nyokap itu termasuk yg paling dirindukan. Suasananya rumah banget, definisi sejati dari kata “rumah”.

Komentar oleh Tigis

serius nih, sedih euy bacanya 😦

Komentar oleh neng fey

Haloo… Assalamu’alaikum.
Mmm… mmm… kontennya sangat menarik. Bolehkah saya link ke blog saya?
Salam… dari
Kang Zaldy

Komentar oleh zaldy munir




Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: